49

Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

  • Upload
    others

  • View
    2

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]
Page 2: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

METODE PENELITIAN

Pengajar

Prof.Dr. Made Antara, MS

MATERI PELATIHAN PENYUSUNAN USULAN PENELITIAN MAHASISWA AGRIBISNIS,

HIMAGRI, FAKULTAS PERTANIAN UNUD

DENPASAR, BALI April 2016

1

Page 3: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Membaca dan berpikir Prinsip deduksi

identifikasi penjelasan identifikasi prediksi klasifikasi operasionalisasi

Prinsip membaca hasil penelitian induksi Operasionalisasi Memilih

1. Empirik

2. Teoritik

Aplikasikan Tentukan

sajikan

diskusikan Susun & sajikan interpretasi

Gambar. Proses Penelitian

Problematika

Teori & Konsep yang relevan

Temuan-temuan Yang relevan

Laporan Penelitian/

Tesis/Disertasi 1. Kesimpulan 2. Saran/Rekomen

dasi/Implikasi

Hipotesis

Variabel (Praduga terhadap

Hubungan antar

Variabel)

Instrumentasi (menyusun Instrumen Penelitian)

Desain (Metode/strategi pendekatan

Penelitian)

Analisis Data

Hasil Analisis & Pembahasan

Data

Sampling

F E N O M E N A

Membaca dan berpikir Prinsip deduksi

identifikasi penjelasan identifikasi prediksi klasifikasi operasionalisasi

Prinsip membaca hasil penelitian induksi Operasionalisasi Memilih

1. Empirik

2. Teoritik

Aplikasikan Tentukan

sajikan

diskusikan Susun & sajikan interpretasi

Gambar. Proses Penelitian

Problematika

Teori & Konsep yang relevan

Temuan-temuan Yang relevan

Laporan Penelitian/

Tesis/Disertasi 1. Kesimpulan 2. Saran/Rekomen

dasi/Implikasi

Hipotesis

Variabel (Praduga terhadap

Hubungan antar

Variabel)

Instrumentasi (menyusun Instrumen Penelitian)

Desain (Metode/strategi pendekatan

Penelitian)

Analisis Data

Hasil Analisis & Pembahasan

Data

Sampling

F E N O M E N A

2

Page 4: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

FORMAT PENULISAN USULAN PROYEK PENELITIAN DAN TESIS

LANGKAH-LANGKAH PENELITIAN

FORMAT DAN SUBSTANSI PENULISAN USULAN PENELITIAN

DAN TESIS/DISERTASI

A. BAGIAN AWAL

Halaman Judul

Halaman Pengesahan

B. BAGIAN UTAMA

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

1.2 Perumusan Masalah

1.3 Tujuan Penelitian

1.4 Kegunaan Penelitian

1.5 Ruang Lingkup Penelitian

II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori-Teoritis yang Relevan

2.2 Penelitian yang Relevan

III Kerangka Pemikiran Teoritis dan Hipotesis (Model penelitian)

3.1 Kerangka Pemikiran Teoritik

3.2 Hipotesis

IV METODA PENELITIAN

4.1 Lokasi Penelitian

4.2 Data Penelitian (Jenis, Sumber, dan Metoda Pengumpulan)

4.3 Identifikasi, Definisi dan Pengukuran Variabel (jika perlu)

4.4 Pengambilan Sampel

4.5 …….…………………………

4.n Metode Analisis

V …………………….………………...

VI HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

6.1 …….…………………………

6.2 …….…………………………

6.3 …….…………………………

6.4 …….…………………………

6.n …….…………………………

VII KESIMPULAN DAN SARAN

C. BAGIAN AKHIR

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

MASALAH PENELITIAN

TUJUAN 1 TUJUAN 2 TUJUAN k

EKSPLORASI: TEORI-TEORITIS YG RELEVAN

HASIL PENELITIAN YG RELEVAN KERANGKA PEMIKIRAN TEORITIS

HIPOTESIS 1 HIPOTESIS 2 HIPOTESIS k

PENGUMPULAN DATA

ANALISIS DATA

INTERPRETASI HASIL ANALISIS

GENERALISASI

KESIMPULAN DAN SARAN

FENOMENA

FORMAT PENULISAN USULAN PROYEK PENELITIAN DAN TESIS

LANGKAH-LANGKAH PENELITIAN

FORMAT DAN SUBSTANSI PENULISAN USULAN PENELITIAN

DAN TESIS/DISERTASI

A. BAGIAN AWAL

Halaman Judul

Halaman Pengesahan

B. BAGIAN UTAMA

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

1.2 Perumusan Masalah

1.3 Tujuan Penelitian

1.4 Kegunaan Penelitian

1.5 Ruang Lingkup Penelitian

II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori-Teoritis yang Relevan

2.2 Penelitian yang Relevan

III Kerangka Pemikiran Teoritis dan Hipotesis (Model penelitian)

3.1 Kerangka Pemikiran Teoritik

3.2 Hipotesis

IV METODA PENELITIAN

4.1 Lokasi Penelitian

4.2 Data Penelitian (Jenis, Sumber, dan Metoda Pengumpulan)

4.3 Identifikasi, Definisi dan Pengukuran Variabel (jika perlu)

4.4 Pengambilan Sampel

4.5 …….…………………………

4.n Metode Analisis

V …………………….………………...

VI HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

6.1 …….…………………………

6.2 …….…………………………

6.3 …….…………………………

6.4 …….…………………………

6.n …….…………………………

VII KESIMPULAN DAN SARAN

C. BAGIAN AKHIR

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

MASALAH PENELITIAN

TUJUAN 1 TUJUAN 2 TUJUAN k

EKSPLORASI: TEORI-TEORITIS YG RELEVAN

HASIL PENELITIAN YG RELEVAN KERANGKA PEMIKIRAN TEORITIS

HIPOTESIS 1 HIPOTESIS 2 HIPOTESIS k

PENGUMPULAN DATA

ANALISIS DATA

INTERPRETASI HASIL ANALISIS

GENERALISASI

KESIMPULAN DAN SARAN

FENOMENA

3

Page 5: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Format dan Substansi Penulisan Usulan Proyek Penelitian

Format dan Substansi Penulisan Tesis/Disertasi

A. BAGIAN AWAL A. BAGIAN AWAL

1 Halaman Judul 1 Halaman Sampul Depan 2 Halaman Persetujuan 2 Halaman Judul 3 Halaman Persyaratan

4 Intisari dan Abstract 5 Ringkasan dan Summary 6 Halaman Persetujuan 7 Riwayat Hidup

8 Kata Pengantar 9 Daftar Isi 10 Daftar Tabel (Jika ada) 11 Daftar Gambar (Jika ada)

12 Daftar Lampiran (Jika ada) B. BAGIAN UTAMA B. BAGIAN UTAMA

I. PENDAHULUAN I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.1. Latar Belakang 1.2. Perumusan Masalah 1.2. Perumusan Masalah 1.3. Tujuan Penelitian 1.3. Tujuan Penelitian 1.4. Kegunaan Penelitian 1.4. Kegunaan Penelitian

1.5. Ruang lingkup Penelitian (tidak mutlak) 1.5. Ruang Lingkup Penelitian (tidak mutlak) II. TINJAUAN PUSTAKA II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Teori-Teori yang Relevan 2.1. Teori-Teori yang Relevan 2.2. Penelitian-Penelitian yang Relevan 2.2. Penelitian-Penelitian yang Relevan 2.3. Kerangka Pemikiran Teoritis dan

Hipotesis 2.3. Kerangka Pemikiran Teoritis dan

Hipotesis III METODOLOGI PENELITIAN III METODE PENELITIAN

4.1. Lokasi Penelitian 4.1. Lokasi Penelitian 4.2. Data Penelitian (Jenis, Sumber dan

Metode Pengumpulan) 4.2. Data Penelitian (Jenis, Sumber dan

Metode Pengumpulan) 4.3. Sampel Penelitian 4.3. Sampel Penelitian 4.4. Identifikasi, Klasifikasi, Definisi dan

Pengukuran Variabel (Jika perlu) 4.4. Identifikasi, Klasifikasi, Definisi dan

Pengukuran Variabel (Jika perlu) 4.5. Metode Analisis 4.5. Metode Analisis IV. GAMBARAN UMUM DAERAH

PENELITIAN/PERUSAHAAN (Jika perlu)

V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN VI KESIMPULAN DAN SARAN 7.1. Kesimpulan 7.2. Saran

C. BAGIAN AKHIR C. BAGIAN AKHIR

DAFTAR PUSTAKA DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN LAMPIRAN JADWAL PELAKSANAAN PENELITIAN

Format dan Substansi Penulisan Usulan Proyek Penelitian

Format dan Substansi Penulisan Tesis/Disertasi

A. BAGIAN AWAL A. BAGIAN AWAL

1 Halaman Judul 1 Halaman Sampul Depan 2 Halaman Persetujuan 2 Halaman Judul 3 Halaman Persyaratan

4 Intisari dan Abstract 5 Ringkasan dan Summary 6 Halaman Persetujuan 7 Riwayat Hidup

8 Kata Pengantar 9 Daftar Isi 10 Daftar Tabel (Jika ada) 11 Daftar Gambar (Jika ada)

12 Daftar Lampiran (Jika ada) B. BAGIAN UTAMA B. BAGIAN UTAMA

I. PENDAHULUAN I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.1. Latar Belakang 1.2. Perumusan Masalah 1.2. Perumusan Masalah 1.3. Tujuan Penelitian 1.3. Tujuan Penelitian 1.4. Kegunaan Penelitian 1.4. Kegunaan Penelitian

1.5. Ruang lingkup Penelitian (tidak mutlak) 1.5. Ruang Lingkup Penelitian (tidak mutlak) II. TINJAUAN PUSTAKA II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Teori-Teori yang Relevan 2.1. Teori-Teori yang Relevan 2.2. Penelitian-Penelitian yang Relevan 2.2. Penelitian-Penelitian yang Relevan 2.3. Kerangka Pemikiran Teoritis dan

Hipotesis 2.3. Kerangka Pemikiran Teoritis dan

Hipotesis III METODOLOGI PENELITIAN III METODE PENELITIAN

4.1. Lokasi Penelitian 4.1. Lokasi Penelitian 4.2. Data Penelitian (Jenis, Sumber dan

Metode Pengumpulan) 4.2. Data Penelitian (Jenis, Sumber dan

Metode Pengumpulan) 4.3. Sampel Penelitian 4.3. Sampel Penelitian 4.4. Identifikasi, Klasifikasi, Definisi dan

Pengukuran Variabel (Jika perlu) 4.4. Identifikasi, Klasifikasi, Definisi dan

Pengukuran Variabel (Jika perlu) 4.5. Metode Analisis 4.5. Metode Analisis IV. GAMBARAN UMUM DAERAH

PENELITIAN/PERUSAHAAN (Jika perlu)

V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN VI KESIMPULAN DAN SARAN 7.1. Kesimpulan 7.2. Saran

C. BAGIAN AKHIR C. BAGIAN AKHIR

DAFTAR PUSTAKA DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN LAMPIRAN JADWAL PELAKSANAAN PENELITIAN

4

Page 6: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

SUBSTANASI PROPOSAL PENELITIAN

A. Bagian Awal Usulan Penelitian

Secara berurutan bagian awal usulan penelitian, baik kuantitatif maupun kualitatif setidaknya terdiri atas dua komponen seperti di bawah ini, yaitu:

• Halaman Judul � J U D U L

– Cukup ekspresif � mencerminkan dengan tepat permasalahan yang hendak diteliti � tidak membuka peluang penafsiran yang bermacam-macam.

– Dibuat sesingkat-singkatnya � maksimum 12 kata, tidak termasuk kata sambung dan kata depan.

5

Page 7: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Halaman Persetujuan/Pengesahan

– UP (akademik) dan tesis harus ada

halaman persetujuan � seminar UPP dan

pengesahan tanda kelulusan.

– UP pesanan � tidak perlu

6

Page 8: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

B. Bagian Inti/Utama Usulan Peneltian

Bagian Inti/Utama, baik untuk metode penelitian kuantitatif maupun metode penelitian kualitatif memuat komponen2 sbb.

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

• Latar belakang berisi uraian ttg apa yg menjadi masalah penel, disertai alasan mengapa masalah itu penting dan perlu diteliti.

• Masalah tsb harus didukung oleh pengamatan empirik yg menunjukkan adanya suatu kesenjangan antara das sollen (what should be = apa yang diinginkan) dan das sein (what is happening = apa yang terjadi).

• Kesenjangan ini hendaknya dijelaskan dg dukungan data dan fakta yg relevan.

7

Page 9: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Masalah yg diteliti hendaknya merupakan masalah baru yg belum pernah sama sekali disentuh sebelumnya.

• Untuk menunjukkan keaslian penelitian, bisa rujuk silang ke kajian pustaka. Jadi dapat tergambar dg jelas memang ada masalah yg perlu diteliti.

• Masalah juga harus diletakkan dlm konteks teori yg lebih luas, shg dapat dilihat bobot masalah tsb dan nilai yg akan dicapai jika masalah itu dapat dipecahkan.

• Pada latar belakang hendaknya tidak menampilkan tabel, grafik atau gambar.

8

Page 10: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

1.2. Perumusan Masalah

• Pokok-pokok masalah (intisari latar belakang masalah) perlu diidentifikasi dan diungkapkan secara lebih rinci.

• Pokok-pokok permasalahan yang hendak diteliti perlu dirumuskan dalam bentuk kalimat tanya (atau pernyataan) yang hendak dicari jawabannya melalui penelitian. Ingat! � tidak semua kalimat tanya mengandung masalah.

• Perumusan permasalahan seringkali langsung menjadi pertanyaan-pertanyaan mendasar dalam penelitian (basic question), yang pada gilirannya jawaban sementara terhadap pertanyaan ini diformulasikan dalam bentuk hipotesis.

Page 11: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Umumnya perumusan masalah dipergunakan kata-kata tanya (question), tapi ada juga diungkapkan dalam bentuk kalimat pernyataan (statement):

apa, bagaimana, mengapa dan lain-lain. Namun demikian, perumusan permasalahan harus memenuhi ciri-ciri sebagai berikut:

1. Menanyakan atau menyatakan hubungan antara paling tidak dua variabel.

2. Dinyatakan secara jelas dalam bentuk kalimat tanya, atau pernyataan.

3. Harus dapat diuji oleh metode empirik (teramati indra manusia), yaitu data yang digunakan untuk menjawabnya harus dapat diperoleh.

4. Tidak boleh berisi pertanyaan mengenai moral atau etika.

Page 12: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

1.3 Tujuan Penelitian

• Bagian ini mengemukakan tujuan yg ingin dicapai melalui proses penelitian.

• Bertujuan, maksudnya adanya arah yang jelas dan target yang hendak dicapai dalam kegiatan penelitian.

• Tujuan penelitian harus jelas dan tegas, boleh lebih dari satu.

• Perlu pula diingat bahwa antara masalah penelitian, tujuan penelitian, metode analisis dan kesimpulan yg kelak diperoleh haruslah setangkup. Artinya harus ada keterkaitan antara perumusan masalah, tujuan dan kesimpulan. Jika masalah penelitian dirinci menjadi empat hal, maka tujuan penelitian dan kesimpulan harus menjawab minimal empat hal tsb.

11

Page 13: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

1.4 Manfaat Penelitian

• Hasil penelitian tesis dan disertasi harus bermanfaat bagi kepentingan masyarakat, pembangunan (segi praktis). dan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni (manfaat teoritis atau akademik).

1.5 Ruang Lingkup Penelitian

• Jika diperlukan, dapat ditulis ruang lingkup penelitian yg menunjukkan batas-batas bidang yg akan diteliti, pembatasan penelitian dlm aspek metodologi, dan variabel yg digunakan.

12

Page 14: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

• Dalam bab ini berisi kajian pustaka, kerangka berpikir, kerangka konsep, kerangka teori dan hipotesis jika diperlukan terutama utk penel verifikatif.

• Apabila volume bahasan pada bab ini dianggap cukup besar, bab ini dapat dibagi menjadi bbrp bab. Judul bab dapat disesuaikan dengan isinya. Misalnya bab kajian pustaka, dipilah-pilah lagi menjd bbrp subbab, dan judul sub bab disesuaikan dg isinya.

13

Page 15: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Kajian Pustaka

• Kajian pustaka artinya hasil pengkajian atau penelaahan pustaka2 atau buku-buku, baik yg bersumber dari buku-buku teks yg memuat teori-teori (teoritik), maupun yg bersumber dari hasil2 penel dlm bentuk jurnal, skripsi, tesis atau disertasi (empirik).

• Teori2 membantu memperjelas fenomena, melakukan proses deduksi, merumuskan hipotesis dan mengidentifikasi variabel2 yg relevan.

• Hasil2 penelitian sebelumnya membantu peneliti melakukan sintesis-sintesis, generalisasi2, proses induksi, dan pada akhirnya akan ditemukan apa yg sudah pernah diteliti oleh peneliti terdahulu atau apa yg belum diteliti.

14

Page 16: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Tujuan melakukan kajian pustaka (buku-buku teks dan hasil-hasil penelitian), yaitu,:

1) mengembangkan uraian yg trdpt pd masalah penel,

2) mengungkapkan dasar2 teoritik dan empirik, shg dpt diketahui dan ditentukan apa yg telah dilakukan berkaitan dg masalah penel guna menghindari duplikasi penulisan,

3) memberikan dasar dan pemahaman untuk mengembangkan suatu kerangka pemikiran,

4) memberikan dasar untuk merumuskan hipotesis, dan

5) membantu interpretasi hasil pengolahan data dan perumusan implikasinya.

15

Page 17: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Kajian pustaka memuat uraian yg sistematik dan relevan teori2, proposisi, konsep2 atau hasil penel sebelumnya (apa yg sudah diteliti orang ) yg bersifat mutakhir yg ada hubungannya dg penel yg dilakukan.

• Teori dan fakta yg digunakan sebaiknya diambil dari sumber aslinya, dg mencantumkan nama sumbernya.

• Perlu diperhatikan cara pengutipan kalimat atau data, shg mengikuti kaidah2 etika penulisan. Tata cara penulisan kepustakaan harus sesuai dg ketentuan pd panduan yg digunakan.

• Kajian pustaka juga memuat tinjauan utk meletakkan masalah yg diteliti dlm konteks yg lebih luas.

16

Page 18: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Keberhasilan penel tgt pd:

1) Sejauh mana peneliti berhasil merumuskan konsep secara jelas, dan

2) Sejauh mana orang lain mengerti konsep2 yg diajukan.

• Tantangan penelitian adalah mengembangkan konsep2 (=variabel dlm paradigma penel kuantitatif) yg jelas dimengerti oleh orang lain.

17

Page 19: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Kerangka Berpikir/Kerangka Pemikiran

Konseptual

• Kerangka berpikir atau alur pikir atau model atau

kerangka pemikiran teoritik atau kerangka pemikiran

koseptual � abstraksi dan sintesis teori-teori dan

fakta-fakta empirik dari kajian pustaka yg dikaitkan dg

masalah peneli.

• Hal itu ditujukan utk menjawab dan memecahkan

persoalan penel, yaitu penyusunan hipotesis penel.

18

Page 20: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Kerangka berpikir penel dpt berbentuk bagan (diagram alir), model matematik, atau perumusan fungsional, yg dilengkapi dg uraian kualitatif, serta menunjukkan hubungan atau keterkaitan semua faktor atau variabel pd penel tsb.

• Kerangka berpikir baru dpt diformulasikan setelah peneliti menemukan fenomena, merumuskan masalah, dan melakukan kajian pustaka.

• Tanpa didahului kajian pustaka, mustahil peneliti dapat memformulasikan kerangka berpikir dan merumuskan hipotesis.

19

Page 21: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Hipotesis (jika ada)

• Hipotesis � pernyataan ilmiah yg dilandasi oleh kajian teoretik dan empirik, yg merupakan jawaban sementara dar itujuan penel yg dapat diuji kebenarannya secara empirik.

• Hipotesis � pernyataan (dlm kalimat positif) yg menunjukkan hub antar dua variabel atau lebih yg dpt diukur dan dapat diuji kebenarannya.

• Jika penelitian bersifat verifikatif, maka hipotesis secara mudah dapat dirumuskan, krn di dlm sudah trdpt hub dua atau lebih variabel atau faktor.

• Namun dlm penel eksploratif atau penelitian kualitatif, yg memang belum jelas hub dan keterkaitan antar faktor atau variabel, hipotesis belum dapat dirumuskan secara ketat. Dlm keadaan spt ini, dari hasil jeneralisasi peneliti akan mencoba merumuskan konsep dan proposisi mengenai fenomena yg ditelitinya, shg dpt merumuskan teori baru.

20

Page 22: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

BAB III. METODE PENELITIAN

• Umumnya ada kemiripan atau kesamaan pembagian atau pemilahan bab metode penelitian, baik dlm penel kuantitatif atau ilmu-ilmu kealamiahan (natural sciences) seperti fisika, kimia, biologi, kedoktetan, dan lain-lain, maupun dlm penel kualitatif atau ilmu2 humaniora dan kebudayaan.

• Pembagian bab metode penel menjadi sub-bab yg bersifat fleksibel. Artinya pembagian bab ini dapat disesuai dengan bidang keilmuan masing2.

21

Page 23: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Pada Bab metode penelitian dikemukakan, al.:

o Lokasi penel

o Populasi dan sampel

o Data (jenis, sumber)

o Metode dan instrumen pengumpulan data

o Jenis dan Pengukuran variabel

o Defini operasional variabel

o Metode analisis data

o Dll.

22

Page 24: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

23

Lokasi Penelitian

• Suatu penelitian sosial-alami, apapun bentuknya umumnya dilakukan pada suatu tempat atau lokasi.

• Lokasi sering memberikan informasi berharga bagi pembaca.

• Oleh karena itu, dalam metode peneliti sebaiknya menginformasikan lokasi penelitiannya, apakah suatu desa, kecamatan, kabupaten, propinsi atau negara, atau entah di mana.

Page 25: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Data Penelitian (Jenis, Sumber dan Metode Pengumpulan) • Pada bagian ini peneliti harus menjelaskan atau menyebutkan

jenis2 data yg akan dikumpulkan yg terkait dg penel, khususnya data utk keperluan uji-hipotesis.

• Jenis atau macam data penelitian, umumnya ada dua, yaitu data kuantitatif �data berwujud angka2 (kuantitas), data kualitatirf �data berbentuk kata atau kalimat. Pada subbab ini peneliti harus menyebutkan jenis data kuantitatif apa … dan jenis data kualitatif apa …

• Sumber data umumnya ada dua, yaitu sumber primer �data yang diperoleh langsung dari responden (informan), dan sumber sekunder �data yg diperoleh dari pihak kedua, seperti instansi pemerintah

• Metode pengambilan data �lihat tabel berikut

24

Page 26: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

25

pada dasarnya

Penel data (objektif, valid dan realiabel) ttg suatu hal ingin mendapatkan kuantifikasi

Macam Data

Kualitatif

Kuantitatif

Kontinum

Diskrit

Ordinal

Rasio

Interval

Nominal

pada dasarnya

Penel data (objektif, valid dan realiabel) ttg suatu hal ingin mendapatkan kuantifikasi

Macam Data

Kualitatif

Kuantitatif

Kontinum

Diskrit

Ordinal

Rasio

Interval

Nominal

Page 27: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

26

No Metode Pengumpulan Data Jenis Instrumen 1 Angket (self-administered

questionaire) • Kuesioner (questionaire) • Daftar Cocok (Checklist) • Skala • Inventori (menginventarisasi)

2 Wawancara (interview) • Kuesioner (questionaire) • Pedoman wawancara (interview guide�penelitian

kualitatif)) • Daftar cocok (Checklist) • Peneliti (pnelitian kualitatif)

3 Observasi atau pengamatan • Lembar pengamatan • Panduan pengamatan • Panduan observasi • Daftar cocok (Checklist)

4 Ujian/tes/kuis • Soal ujian/tes • Inventori

5 Dokumentasi • Daftar cocok (Checklist) • Tabel kosong (Dummy table)

6 Partisipatif: Rapid Rural Appraisal (RRA) • Guide Interviev

• Check List • dll

Partisipatory Rural Appraisal (PRA)

• Peta Wilayah (Sumberdaya, penduduki, kondisi sosial, dll) • Diagram-Diagram • Matriks Ranking dan Skoring • Analisis musiman • dll

Page 28: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

27

Populasi dan Sampel

• Populasi didefinisikan sebagai kelompok subjek yg hendak dikenai jeneralisasi hasil penelitian.

• Populasi harus memiliki ciri-ciri atau karakteristik bersama yang membedakannya dari kelompok subjek yang lain. Ciri yang dimaksud tidak terbatas hanya sebagai ciri lokasi, akan tetapi dapat terdiri dari karakteristik-karakteristik individu.

• Sampel bagian dari Populasi yg menjd target wawancara atau pengamatan

• Analisis penelitian didasarkan pada data sampel, dan kesimpulan dari sampel akan diterapkan pada populasi � penting memperoleh sampel yang representatif bagi populasi.

Page 29: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

28

• Ada empat parameter yang mempengaruhi sampel representatif bagi populasinya, yaitu:

a. Variabilitas populasi b. Besar sampel c. Teknik penentuan sampel d. Kecermatan memasukkan ciri-ciri populasi dalam sampel.

Representatif

Populasi

Sampel

• Ada empat parameter yang mempengaruhi sampel representatif bagi populasinya, yaitu:

a. Variabilitas populasi b. Besar sampel c. Teknik penentuan sampel d. Kecermatan memasukkan ciri-ciri populasi dalam sampel.

Representatif

Populasi

Sampel

Adapun teknik-teknik sampling yang dikenal al.: A. Sampel Probabilitas/Probability Sample, antara lain: 1. Sampel Acak Sederhana/Simple Random Sample 2. Sampel Acak Sistematis/Systematic Random Sample, 3. Sampel Acak Berlapis/Stratified Random Sample,

4. Sampel Acak Berkelompok /Cluster Random Sample; B. Sampel Non-Probability, antara lain: 1. Sampel secara kebetulan/Accidental Sampel, 2. Sampel berkuota/Quota Sample, dan 3. Sampel secara sengaja/Purposive Sample. 4. Sampel jenuh (sensus) (teknik sampling, secara teknis operasional akan dijelaskan dalam satu sesi perkuliahan)

Page 30: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

29

Identifikasi dan Pengukuran Variabel

• Identifikasi = penentuan variabel (tidak mutlak harus ada/bila diperlukan)

• Variabel diartikan sebagai segala sesuatu yang akan menjadi objek pengamatan penelitian yang memiliki nilai bervariasi.

• Variabel adalah atribut suatu objek yang mempunyai nilai yang bervariasi, yang dipelajari oleh peneliti dan ditarik kesimpulannya.

• Sering pula dinyatakan variabel penelitian itu sebagai faktor-faktor yang berperanan dalam peristiwa atau gejala yang akan diteliti.

Page 31: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

30

Definisi Variabel (bila diperlukan) • Variabel-variabel penelitian sebenarnya merupakan

kumpulan konsep mengenai fenomena yang diteliti.

• Pada umumnya, karena rumusan variabel masih bersifat konseptual, maka sering maknanya masih sangat abstrak, walaupun mungkin secara intuitif sudah dapat dipahami maksudnya.

• Dalam pelaksanaan penelitian, batasan atau definisi suatu variabel tidak dapat dibiarkan ambiguos � memiliki makna ganda, atau tidak menunjukkan indikator yang jelas. � variabel ybs akan diukur � pengukuran yang valid hanya dapat dilakukan terhadap atribut yang sudah didefinisikan secara tegas dan operasional. Variabel yang masih berupa konsep teoritis sulit dapat diukur.

Page 32: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

31

Pengukuran Variabel

• Jika penelitiannya kuantitatif, maka variabelnya harus terukur. Tapi jika penelitian kualitatif tidak perlu memikirkan pengukuran variabel.

• Variabel-variabel yang telah diidentifikasi, diklasifikasi, dan didefinisikan sudah pasti dalam operasionalisasi penelitian akan dilakukan pengukuran.

• Jadi, setiap variabel harus dirumuskan metode pengukurannya, apakah ukuran nominal, ordinal, interval atau rasio. Hal ini sangat penting diperhatikan, karena kekeliruian dalam menentukan metode pengukurannya akan berakibat fatal pada hasil analisis data.

Page 33: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

1. Ukuran nominal �Ukuran paling sederhana, angka yg diberikan pd objek memiliki arti sbg label atau kode saja � tidak menunjukkan tingkatan;

2. Ukuran ordinal �Ukuran di mana angka tsb mengandung pengertian tingkatan;

3. Ukuran interval �Pemberian angka-angka set dari objek yg mempunyai sifat-sifat ukuran ordinal ditambah satu sifat lain, yaitu: jarak yg sama dari setiap interval;

4. Ukuran rasio �ukuran yg mencakup semua ukuran di atas, ditambah satu sifat lain, yaitu keterangan tentang nilai absolut dari objek yg diukur;

32

Page 34: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

33

Metode Analisis

� Metode analisis menjelaskan metode atau teknik atau cara yang akan digunakan untuk menganalisis data penelitian.

� Metode analisis data � ada 2 macam: (1) analisis kualitatif (deskriptif), dan (2) analisis kuantitatif (statistik atau matematik).

• Metode analisis kualitatif (deskriptif) � mengulas atau menginterpretasikan data dan informasi yang disajikan dalam bentuk daftar-daftar, tabel-tabel silang, grafik-grafik, atau data verbal yang dikumpulkan dari wawancara (intervew) atau wawancara mendalam (dept intervew), dan sama sekali tidak ada unsur pengujian statistik.

• Metode analisis kuantitatif (statistik) (parametrik dan non parametrik) atau model-model matematika lain � menganalisis data dan informasi yang diperoleh menggunakan salah satu atau lebih rumus-rumus statistik atau matematik.

Page 35: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

C. Bagian Akhir Usulan Penelitian

Bagian akhir usulan penelitian tesis atau disertasi meliputi:

Daftar Pustaka

• Tujuan utama daftar pustaka � memberi informasi mengenai bagamana orang dapat dengan mudah menemukan sumber yang disebutkan dlm daftar pustaka, yg sangat membantu pembaca yg ingin mencocokkan kutipan2 yg trdpt dlm karangan.

• Daftar pustaka memuat semua pustaka yg diacu atau dikutip dlm teks. Sebaliknya semua pustaka yg tertulis dlm daftar pustaka harus benar2 dikutip di dlm teks.

34

Page 36: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Mengapa Daftar Pustaka harus ditulis dengan benar?

• Memudahkan pembaca untuk menelusuri dari mana pemahaman yang kita tuliskan itu berakar. Dengan menuliskan sumber dengan benar, pembaca akan mudah merunutnya.

• Menjaga reputasi. Dalam tulisan akademis kiranya berlaku ‘no reference= hoax=palsu= bohong =tidak perlu diperdayaai’. Dengan memberikan bahan rujukan yang valid, penulis menjaga reputasinya bahwa dia tidak sekedar nulis ngalor-ngidul tanpa dasar.

35

Page 37: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Menghargai karya orang lain. Memang sekedar copy-paste tanpa rephrasing itu enak, cepat, tapi tidak halal. Bukan cuman urusan Tuhan loh soal halal tidaknya tulisan ini. Bahkan Google pun bisa dengan mudah melakukan banning terhadap blog yang tulisannya terlalu banyak hasil copy-paste mentah-mentahan. Apalagi jika tulisan anda itu bersifat akademis. Tentu akan lebih santun jika sumbernya dituliskan dengan benar.

• Menghindari masalah lisensi/copyright. Saat ini ide, gagasan, dalam apa pun itu bentuknya, bisa menadatangkan masalah jika digunakan tanpa ijin. Jadi dari pada nanti sampai dituntut atau gelar anda dicopot gara-gara sumber yang ditulis ngawur, ayo, belajar menuliskan daftar pustaka dengan benar, tak terkecuali jika sumbernya dari internet.

36

Page 38: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Daftar pustaka disusun ke bawah menurut abjad

nama akhir penulis pertama atau huruf

pertama dari nama keluarga, shg

konsekuensinya tidak perlu diberi nomor urut.

• Khusus utk pengarang Indonesia, sesuai dg

kesepakatan bersama dlm lokakarya peraturan

katalogisasi dan Authority file pengarang Indonesia

yang diadakan oleh Departemen P dan K pd tahun

1975, disarankan penulisannya mengikuti ketentuan

sbb.:

37

Page 39: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Nama Indonesia yg terdiri dari dua unsur atau lebih, dg tidak memperhatikan latar belakang masing2 nama itu, maka dlm penyusunan bibliografi, nama akhir itu dicantumkan lebih dahulu, kemudian diikuti tanda koma dan nama-nama pertamanya.

• Nama akhir itu kemudian dapat berupa nama keluarga, nama marga, nama ayah, nama kecil atau apapun tidak perlu diperhatikan atau dihiraukan, tanpa diikuti penyebutan semua gelar yg diperolehnya.

• Contoh:

Basuki Abdullan � ditulis � Abdullah, Basuki

Sumitro Djojohadikusumo � ditulis � Djojohadikusumo, Sumitro

Sutan Takdir Alisyahbana � ditulis � Alisyahbana, Sutan Takdir

Made Antara � ditulis � Antara, Made

38

Page 40: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Buku: nama penulis, tahun terbit, judul buku, jilid, nama penerbit dan

kota tempat penerbitan.

Contoh:

Saragih, Bungaran. 1998. ‘Kumpulan Pemikiran Agribisnis, Paradigma

Baru Pembangunan Ekonomi Berbasis Pertanian’. Yayasan Persada

Indonesia dan PT Surveyor Indonesia, jakarta, 286 halaman

Majalah (jurnal): nama penulis, tahun terbit, judul tulisan, nama

majalah (jurnal) dengan singkatan resminya, jilid (volume dan

nomor), dan halaman yang diacu.

Contoh:

Sadikin, Ikin. 2002. ‘Analisis Daya Saing Komoditi Jagung dan

Dampak Kebijakan Pemerintah Terhadap Agribisnis Jagung di Nusa

Tenggara Barat Pasca Krisis Ekonomi’. Jurnal SOCA, Vol. 2 No. 1,

Januari 2002, hal. 16-30.

39

Page 41: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Penulisan Daftar Pustaka dari internet

• Nama penulis yang diawali dengan penulisan nama keluarga

• Judul tulisan diletakkan diantara tanda kutip

• Jika karya tulis keseluruhan (jika ada) dengan huruf miring

• Data publikasi berisi protocol dan alamat, path, tanggal pesan, atau waktu akses dilakukan.

40

Page 42: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

• Aturannya:

1) Bila Karya Perorangan: Cara Penulisannya ialah: Pengarang/Penyunting. (Tahun). Judul (edisi), [jenis medium]. Tersedia: alamat di internet. [tanggal diakses]. Contoh: Thompson, A. 1998. The Adult and the Curriculum. [Online]. Tersedia: Http:/ / www.ed.uiuc.edu./EPS/PES-Yearbook/998/thompson. Html [30 maret 2000].

2) Bila bagian dari karya kolektif Cara Penulisannya ialah: Pengarang/Penyunting. (Tahun). Dalam Sumber (edisi), [Jenis media]. Penerbit. Tersedia: alamat di internet. [tanggal akses]. Contoh: Daniel, R.T. (1995). The History of Western Music. In Britanica Online: Macropedia [Online]. Tersedia: http: / / www.eb.com: 180/cgibin/ g:DocF=macro/ 5004/45/0.html [28 maret 2000].

41

Page 43: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

3) Bila Artikel dalam Jurnal:

Cara Penulisannya ialah:

Pengarang. (Tahun). Judul. Nama Jurnal [Jenis media], volume

(terbitan), halaman. Tersedia: alamat di internet. [tanggal diakses].

Contoh:

Supriadi, D. (1999). Restructuring the Schoolbook Provision system

in Indonesia: Some Recent Initiatives. Dalam Educational Policy

Analysis Archives [Online], vol 7 (7), 12 halaman. Tersedia: http:/ /

epaa.asu.edu / epaa/v7n7.html [17 maret 2001].

4) Bila Artikel dalam Majalah;

Cara Penulisannya ialah:

Pengarang. (Tahun, tanggal, bulan). Judul. Nama Majalah [Jenis

media], volume jumlah. Tersedia: alamat di internet. [tanggal

diakses].

Contoh:

Goodstein, C. (1991, 5 September). Healers from the Theep.

American Health [CD-ROM], 60-64. Tersedia: 1994 SIRS/SIRS 1992

Life Science/ Article 08A [13 Juni 1995].

42

Page 44: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

5) Bila Artikel di Surat kabar:

Cara Penulisannya ialah:

Pengarang. (Tahun, tanggal, bulan). Judul. Nama Surat kabar

[Jenis media], Jumlah halaman.

Tersedia: alamat di internet. [tanggal diakses].

Contoh:

Cipto, B. (2000, 27 April). Akibat Perombakan Kabinet

Berulang. Fondasi Reformasi Bisa Runtuh. Pikiran Rakyat

[Online], halaman 8. Tersedia: http: //

www.[Pikiranrakyat.com. [9 Maret 2000].

6) Bila pesan dari E-mail

Cara Penulisannya ialah:

Pengirim (Alamat e-mail pengirim). (Tahun, tanggal, bulan).

Judul Pesan. E-mail kepada penerima [Alamat e-mail penerima]

Contoh:

Musthafa, Suriansyah ([email protected]). (2000, 25 April).

Bab V Laporan Penelitian. E-mail kepada Dedi Supriadi

([email protected])

43

Page 45: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Contoh lain penulisan daftar pustaka dari internet

• Mariana, D & Paskarina, C. 2005., Peningkatan alokasi APBD – Membiayai Sektor Pendidikan. http://www.pikiran-rakyat.com. Diakses pada tanggal 10 Nopember 2010.

• Millah, S., Meringankan Beban Pendidikan Rakyat Miskin, Mereka Tak Cuma Butuh Bantuan SPP. www.Google.co.id. Diakses pada tanggal 10 Nopember 2010.

• Suharsaputra, U., 2007., Quality of Education. http://nalarekonomi.blogspot.com. Diakses pada tanggal 10 Nopember 2010.

• Hasibuan, Rusli. “Menanam Jengkol di Bukit Kapur.” http://www.duniatani.or.id/riset/rusli/palawija_jengkol.html (diakses tanggal 12 Juni 2003)

• Johnson-Eilola, Jordan. “Little Machine: rearticulating Hypertext Users.” FTP deadalis.com/pug cccc95/Johnson-eilola (diakses tanggal 10 Februari 1996)

• Rahman, Afif. “Proposal Buku Sekolah Murah Meriah.” [email protected] (diakses tanggal 22 September 2009)

44

Page 46: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Pesan penting menulis daftar pustaka dari internet

• Upayakan mengambil informasi dari jurnal karya ilmiah online dengan TDL “.ac.id”, “.go.id”, dan “.edu”. ac.id (academi in indonesia), edu (education)

• Usahakan tidak mengambil sumber dari blog, kecuali memang terpaksa, atau anda merasa pasti penulisnya memang kompeten.

• Hindari rujukan pada wikipedia, bukannya tidak bagus, tapi karena sifatnya yang sangat ‘open’ itu, keabsahannya sering dipertanyakan. Coba lihat bagian link sumber yang biasanya berada di bagian bawah halaman di wikipedia untuk setiap artikelnya.

• Jika artikel tersebut dibuat tanpa nama maka, authornya dibuat “anonim”. Hati-hati dengan situs yang diterbitkan pada sebuah blog. Biasanya pada blog akan tertulis tanggal tulisan tersebut diposting dan siapa yang memposting tulisan tersebut, namun yang tertulis bukan author dengan nama resmi tetapi hanya username pada akun blognya. Jika hal ini ditemukan, maka authornya dibuat “anonim”.

45

Page 47: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Lampiran

• Lampiran dipakai utk menempatkan data atau keterangan yg sudah dipadatkan utk melengkapi uraian atau tabel yg telah disajikan dlm bgn utama.

• Lampiran tidak dibahas atau diulas, dan kalaupun akan dibahas sebaiknya dirubah menjadi tabel yg diletakkan di dlm teks. Sering dlm teks itu merujuk ke lampiran, shg lampiran harus diberi nomor urut.

46

Page 48: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

Jadwal Penelitian

• Dlm usulan penel hendaknya disertakan jadwal pelaksanaan penel dlm bentuk matriks atau diagram (baris menunjukkan tahapan kegiatan penelitian dan kolom menunjukkan waktu).

• Jadwal pelaksanaan penel menunjukkan tahap2 penel yg dilakukan, waktu yg diperlukan untuk melaksanakan penel masing2 tahap, dg menyebutkan bulan dan tahunnya, dan rincian kegiatan masing2 tahap.

Rincian Biaya Penelitian (jika diperlukan)

• Pada bgn ini, jika diperlukan dapat diungkapkan rincian biaya untuk menyelesaikan penel. Juga dapat dijelaskan sumber biaya, apakah seluruhnya biaya sendiri atau ada sebagian yg bersumber dari sponsor.

47

Page 49: Bahan Pelatihan Penysuunan UPP S-1 Agb 2016 [Read-Only]

TERIMA KASIH

THAK YOU

OM SANTHI SANTHI SANTHI OM

48