23
COVID-19 ANUNG SUGIHANTONO DIREKTUR JENDERAL PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

  • Upload
    others

  • View
    11

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

COVID-19

ANUNG SUGIHANTONODIREKTUR JENDERAL PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT

EVALUASI PENANGANAN

DAMPAK COVID-19

Page 2: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

CORONAVIRUS DISEASE (COVID-19)

Diketahui penyebabnya adalah novel

Coronavirus yaitu jenis virus baru yang

satu family dengan virus penyebab

SARS dan MERS.WHO menetapkan 2019-

nCoV sebagai

PHEIC/KKMMD.

Di Kota Wuhan, Cina, dilaporkan

59 kasus dengan gangguan

pernapasan (pneumonia) dan

dirawat di RS, 7 orang dalam

kondisi kritis.

WHO melaporkan bahwa sudah

terjadi penularan terbatas dari

manusia ke manusia (kontak

keluarga) telah dikonfirmasi di

sebagian besar Kota Wuhan,

China dan negara lain.

WHO menetapkan nama

2019-nCoV menjadi COVID-

19, yang merupakan

singkatan dari “coronavirus

disease 2019.”

31 Des 2019 27 Jan 2020 12 Feb 2020

9 Jan 2020 30 Jan 2020

Page 3: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

CORONAVIRUS

23832 150267265

477694781

17951472

175320082128

26042838

3241

39253722

32053419

2676

3085

2560

20681826

2056

15271278

216219011872

0

500

1000

1500

2000

2500

3000

3500

4000

450020-J

an-2

0

21-J

an-2

0

22-J

an-2

0

23-J

an-2

0

24-J

an-2

0

25-J

an-2

0

26-J

an-2

0

27-J

an-2

0

28-J

an-2

0

29-J

an-2

0

30-J

an-2

0

31-J

an-2

0

01-F

eb-2

0

02-F

eb-2

0

03-F

eb-2

0

04-F

eb-2

0

05-F

eb-2

0

06-F

eb-2

0

07-F

eb-2

0

08-F

eb-2

0

09-F

eb-2

0

10-F

eb-2

0

11-F

eb-2

0

12-F

eb-2

0

13-F

eb-2

0

14-F

eb-2

0

15-F

eb-2

0

16-F

eb-2

0

17-F

eb-2

0

18-F

eb-2

0

19-F

eb-2

0

PENAMBAHAN KASUS PERHARI

Wuhan

locked down

PHEIC

KASUS PENYEBARAN 804 di 25 NEGARA

(Jepang, Korea Selatan, Vietnam, Singapura, Australia, Malaysia, Thailand, Nepal, AS, Kanada, Perancis, Kamboja, Sri Lanka, Jerman, Uni Emirat Arab, Finlandia, Filipina, India, Italia, Rusia, Spanyol, Swedia, Inggris, Belgia, Mesir)

TOTAL: 73.332 kasus

CINA : 72.528

kasus

MENINGGAL : 1.870

kasus

Page 4: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

Total kasus yang spesimennya dikirim ke

Laboratorium Badan Litbangkes sebanyak 116

kasus

Kasus dalam pengawasan tersebar di 41 Rumah

Sakit, di 21 Provinsi

Hasil pemeriksaan:

Kasus dalam proses pemeriksaan = 5 kasus

Negatif COVID-19 = 111 kasus

Positif COVID-19 = 0 kasus

SITUASI INDONESIA

Page 5: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

DAMPAK JIKA DITEMUKAN KASUS KOMFIRMASI

1. Meningkatnya kebutuhan akan responmedis di rumah sakit

2. Meningkatnya permintaan pemeriksaanlaboratorium

3. Meningkatnya kebutuhan sumber dayadalam melakukan surveilans aktif baik di pintu masuk negara maupun di wilayah.

4. Meningkatkan kebutuhan farmasi dan alat kesehatan, serta logistik lainnya.

5. Meningkatnya kebutuhan program KIE

6. Pelaksanaan kekarantinaan

Page 6: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

ALUR DETEKSI DINI DAN RESPON

PINTU MASUK

NEGARAWILAYAH

Page 7: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

FORMULIR

FORMULIR

NOTIFIKASI KASUS DI

WILAYAH (FASYANKES

DAN KOMUNITAS)

FORMULIR

NOTIFIKASI

PERJALANAN DARI

NEGARA TERJANGKIT

Page 8: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

FORMULIR

FORMULIR

PENYELIDIKAN

EPIDEMIOLOGI

SURAT PENGANTAR

PEMERIKSAAN

LABORATORIUM

Page 9: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

UPAYA PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN

• Tanpa gejala

• Kontak dengan

pasien dalam

pengawasan

.

• Tanpa gejala

• Kontak dengan

pasien probable/

konfirmasi

• Gejala ringan

• Riwayat dari

negara terjangkit

dst…… (sesuai

DO)

• Gejala ringan-berat

• Riwayat dari

negara terjangkit

• Riwayat paparan

dst.…… (sesuai

DO)

Kontak erat

risiko

Orang dalam

pemantauanKontak erat

risiko tinggi

Pasien dalam

pengawasanPembatasan

Observasi

Pengambilan

spesimen hari

ke-1 dan ke-14

Isolasi diri di rumah

Isolasi RS

Pengambilan

spesimen hari

ke-1dan ke-2

Page 10: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

1. Penyampaian Surat Edaran Dirjen P2P kepada Dinas Kesehatan Provinsi/Kab/Kota,

KKP, B/BTKL-PP, dan seluruh rumah sakit rujukan nasional dan regional.

• SR.03.04/II/55/2020 tentang Kesiapsiagaan dalam Upaya Pencegahan

Penyebaran Penyakit Pneumonia dari Negara Republik Rakyat Tiongkok ke

Indonesia

• HK.02.02/II/329/2020 tentang Peningkatan Kewaspadaan Terhadap Infeksi

2019-nCoV sebagai Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang Meresahkan

Dunia (KKMMD) / PHEIC

• SR.02.02/II/270/2020 tentang Pedoman Kesiapsiagaan Menghadapi Infeksi

Novel Coronavirus (2019-nCoV)

2. Menyiagakan kembali RS Rujukan yang pernah disiapkan dalam menghadapi flu

burung melalui Surat Edaran Dirjen Yankes nomor YR.01.02/III/0027/2020 tentang

Kesiapsiagaan Rumah Sakit dalam Penanganan Penyakit Infeksi Emerging.

3. Telah tersedia Pedoman Kesiapsiagaan Menghadapi Infeksi Novel Coronavirus

(2019-nCoV) yang meliputi surveilans dan respon, manajemen klinis, pemeriksaan

laboratorium, dan komunikasi risiko

4. Penyampaian press release, temu media dan talksow di berbagai media sebagai

salah satu upaya komunikasi risiko kepada masyarakat

5. Pembuatan materi edukasi bagi masyarakat untuk disebarluaskan melalui berbagai

media

UPAYA YANG DILAKUKAN INDONESIA

Page 11: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

7. Kesiapan pembiayaan sesuai Kepmenkes Nomor: HK.01.07/MENKES/104/2020

tentang Penetapan Infeksi Novel Coronavirus (2019-nCoV) Sebagai Penyakit

yang Dapat Menimbulkan Wabah dan Upaya Penanggulangannya.

8. Laboratorium Pusat Biomedis dan Teknologi Dasar Kesehatan (BTDK)

Balitbangkes telah siap melakukan pemeriksaan laboratorium untuk diagnosis

COVID-19 dan sedang menyiapkan 6 Laboratorium lain dalam pemeriksaan

diagnosis COVID-19

9. Identifikasi daerah-daerah berisiko yang memiliki akses langsung dari dan ke

Tiongkok baik melalui darat, laut, dan udara yaitu Jakarta, Tangerang, Bandar

Lampung, Padang, Tarakan, Balikpapan, Manokwari, Sampit, Bandung, Jambi,

Tanjung Balai Karimun, Samarinda, Palembang, Tanjung Pinang, Denpasar,

Surabaya, Batam, Bitung, dan Manado.

10. Penguatan surveilans ILI dan ISPA Berat melalui surveilans sentinel dan Sistem

Kewaspadaan Dini dan Respon (SKDR).

11. Membuka HOTLINE 24 jam COVID-19 call center 021-5210411 dan 081212123119

sejak 27 Januari 2020 sebagai upaya komuniikasi risiko kepada masyarakat

12. Tersedia dan berfungsinya 195 thermal scanner di 135 pintu masuk negara

untuk mengidentifikasi secara cepat gejala awal peningkatan suhu tubuh pelaku

perjalanan serta 21 alat capsule transport di 21 KKP.

13. Tersedia logistik kesiapsiagaan dan penanganan kasus COVID-19 terutama di

daerah-daerah berisiko yang memiliki akses langsung dari Tiongkok melalui darat,

laut, dan udara (APD lengkap termasuk masker N-95, dan Health Alert Card )

14. Pelaksanaan simulasi TTX COVID-19 DI RSPAD pada 6 Februari 2020.

Page 12: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

1. Rapat koordinasi dengan K/L terkait, membahas isu-isu lintassektoral

2. Penunjukan KSP sebagai pusatinformasi COVID-19, yang melakukan press conference dan mengeluarkan press release rutinterkait COVID-19

3. Koordinasi dan komunikasi yang intensif dengan daerah dalam halpenemuan, tatalaksana dan pelaporan kasus di pintu masuknegara dan wilayah

SINERGITAS DAN

KOORDINASI K/L DAN

DAERAH

Page 13: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

PASCA PEMULANGAN WNI DARI WUHAN

1. Semua WNI yang telah diobservasi di Natuna selama 14 hari dinyatakan sehat dan dapat

beraktifitas seperti biasa di tengah keluarga – masyarakat

2. 238 warga tersebut dipulangkan ke 30 provinsi dan 72 kab/kota

3. Telah disiapkan surat pemberitahuan kepada 30 Kadinkes provinsi terkait tentang

pemulangan ini dan apa saja yang harus dilakukan agar suasana di sekitar tempat tinggal

mereka kondusif

4. Tetap membiasakan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS)

5. Dinas Kesehatan setempat agar meyakinkan tidak ada stigmatisasi terhadap WNI tersebut

Page 14: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

KARANTINA KAPAL PESIAR DIAMOND PRINCESS

1. Kapal Diamond Princess yang membawa 3.711 penumpang dan anggota kru, sudah dikarantina sejaktanggal 5 Februari 2020 di pelabuhan Yokohama, Jepangsetelah ditemukannya COVID-19 pada penumpang yang turun di Hong Kong.

2. Telah melakukan tes pada 1.219 orang dan 355 dinyatakan positif COVID-19.

3. Dari 78 WNI awak kapal tersebut, 4 orang telah dilaporkanterinfeksi COVID-19 pada tanggal 17 Februari 2020

4. Direncanakan disembarkasi penumpang akan dilakukanmulai tanggal 19 Februari 2020, saat ini masih dibicarakanmekanisme disembarkasinya

5. Akan dilakukan pemeriksaan sampel terhadap para penumpang sebelum disembarkasi

6. IHR National Focal Point (NFP) Indonesia mengirimkanemail kepada IHR NFP Jepang agar melakukan perawatandan memberikan perlindungan terhadap 78 WNI awakkapal, serta melaporkan secara harian pekembanganmereka yang sudah terkonfirmasi maupun yang akanmenjalani karantina lanjutan

Page 15: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

KEPULANGAN AWAK KAPAL MS WESTERDAM

1. Kapal pesiar MS Westerdam berlabuh di Sihanoukville, Kamboja padad 14 Februari2020. Di dalam kapal ini terdapat sebanyak362 WNI sebagai kru kapal dan 27 diantaranya dipulangkan ke Indonesia karena masa kontraknya telah berakhir, semenntara sisanya tetap melanjutkanperjalanan

2. Seluruh penumpang dan awak kapal telahdilakukan pemeriksaan di Sihanoukville, Kamboja dan tidak ada yang menunjukkangejala terkait COVID-19

3. 27 orang WNI kru kapal telah tiba di Indonesia pada tanggal 16 Februari 2020

4. Telah dibuat surat pemberitahuan tentangkepulangan ini untuk 10 kadinkes provinsiyang warganya termasuk dalam 27 orang tersebut

5. 1 orang penumpang WN AS dinyatakanpositif COVID-19 saat transit di KL

Page 16: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

KAPAL PESIAR MS ARTANIA

1. Badan PengusahaanKawasan Pelabuhan BebasSabang (BPKS) menundakunjungan kapal pesiar MS Artania yang rencananyaakan merapat di PelabuhanSabang pada 16 Februari2020, untuk mengantisipasipenyebaran COVID-19.

2. Di dalam kapal tersebutterdapat 100 WNI sebagaikru kapal

Page 17: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

KESIAPSIAGAAN TERUS

DILANJUTKAN1. Cegah tangkal di pintu masuk dengan melakukan

SKRINING terhadap orang dari daerahterjangkit

2. Meningkatkan SURVEILANS ILI DAN PNEUMONIA di FASYANKES dan

MASYARAKAT

3. Segera MELAPORKAN jika ditemukan klasterpneumonia yang tidak diketahui penyebabnya

4. Meningkatkan KESIAPAN RS rujukan untukmerawat jika ditemukan kasus

5. Meningkatkan KESIAPAN PEMERINTAH DAERAH

6. Terus MEMPROMOSIKAN GERMAS dan

upaya PENCEGAHAN

Page 18: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

PESAN DAN KIE UNTUK MASYARAKAT (1)

• Virus ini dapat dicegah dengan imunitas tubuh yang baik.

• Jaga stamina tubuh dengan konsumsi gizi seimbang.

• Lakukan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS)

Page 19: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

PESAN DAN KIE UNTUK MASYARAKAT (2)

• HINDARI tempat yang ramai atau berdesakan JIKA TERPAKSA gunakan Alat Pelindung Diri seperti masker.

• PERHATIKAN ETIKA BATUK.

• CUCI TANGAN setelah kontak dengan benda di lingkungan sekitar dan JANGAN menyentuh mulut, hidung, mata sebelum mencuci tangan.

Page 20: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

HOTLINE

Emergency Operation Center:

021 5210411

081212123119

MEDIA SOSIAL DAN

NOMOR HOTLINE

http://infeksiemerging.kemkes.go.id

Kementerian Kesehatan RI@KemenkesRI kemenkes_ri

https://www.who.int/

Page 21: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

TERIMA KASIH

WASPADA OK, LEBAY BEREBIHAN NO….

Page 22: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

COVID-19CORONAVIRUS DISESE

• Demam, batuk, sesak napas

• Orang tua dan orang dengan imunitas

rendah lebih mudah terinfeksi

GEJALA

• Penularan terbatas antar manusia (seperti

petugas kesehatan, keluarga yang merawat

pasien)

• Melalui percikan saat batuk atau bersin

(droplet)

CARA PENULARAN

Page 23: EVALUASI PENANGANAN DAMPAK COVID-19

Masa Inkubasi, Penegakan Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

• Sampai saat ini, estimasi masa inkubasi 1-12.5 hari

(rata-rata 5-6 hari)

• WHO merekomendasikan masa inkubasi

terpanjang 14 hari

M ASA I N KU B A S I

Melalui pemeriksaan laboratorium

PEN EG A K A N D I AG N O SI S

Belum ada pengobatan spesifik dan belum

ada vaksinnya

P E N G O B ATA N D A N TATA L A K S A N A K L I N I S

Menjaga daya tahan tubuh dan kebersihan diri

dengan melaksanakan GERMAS

P E N C E G A H A N